Sonntag, 13. November 2011

[Jason] 1 Year!


Biarpun secara teori bukan bayi lagi, tapi buat Mama sih Jason tetap bayi, anak bungsu sih ya, hihihi.
Ultahnya nggak dirayain secara khusus, karena ya masih terlalu kecil dan di luar juga udah dingin (nggak bisa duduk-duduk di luar), terus...bingung juga mau masak apa. Akhirnya sih di hari H-nya (Jumat) ya masak biasa aja, lalu pas hari Sabtu ya ada muffin khusus (yang disesuaikan dengan alerginya Jason).

video

Selamat ultah ya, Nak. Semoga kamu selalu sehat, terus berkembang, makannya tetap rajin dan semangat. Semoga lebih sabaran dan nggak teriak-teriak marah saat ditegur maupun dilarang, hehehe.
We love you so much, and so blessed to have you among us. :-*

Montag, 10. Oktober 2011

[Marian] 40 Bulan


Bwaaah, anak Mama udah kepala 4! Hihihi...

Per tanggal 1 September, Marian udah resmi jadi anak TK. Untungnya nggak pakai acara drama segala masuk TK-nya, malah dia semangat banget. Awalnya kan baru boleh masuk jam 09:15, nah hari pertama itu jam 7 pagi udah bangun, kayaknya karena saking gembiranya jadi nggak bisa tidur. :-p
Nah, bertahan sampai jam 09:10 itu perjuangan luar biasa buat Mama, karena Marian nggak sabaran dan bikin ulah. Sementara Mama harus gantiin baju Marian dan Jason, siapin sarapan, nyuapin Jason, siapin bekal Marian. Waaah, harus punya tangan seribu, kayaknya. =))

Hari-hari awal juga Marian cuma boleh sampai jam 11, tapi Mama rayu dengan alasan Jason bobonya juga sampai jam 11, jadi boleh deh dijemput jam 11:30. Untung TK dekat banget dari rumah, cuma selemparan kolor doang.
Cosy tentunya harus ikut, tapi cuma sampai hari ke-3. Udah gitu sih Cosy masuk ke TK Beruang (alias di rumah saja), Marian yang antar dan jemput.

Sekarang sih Marian masuk TK-nya udah normal, dari jam 07:45 sampai jam 12:15, dan sejak 2 minggu ini diantar dan dijemput Papa. Kan Papa juga harus pergi ke kantor pagi-pagi, jadi sekalian. Pulangnya juga dijemput Papa, karena Papa bilang Mama jadi punya lebih banyak waktu buat inhalasi Jason dan nyiapin makan siang. :-D
Sebenarnya sih 3 kali seminggu Marian boleh nambah waktu di TK, jam 13:30 - 16:00. Tapi tunda dulu deh, kan Marian juga masih bobo siang. :-D

Sejak di TK, Marian jadi hobi banget nyanyi. Terus kemampuan bahasanya juga makin oke. Mainnya juga makin konsentrasi dan kreatif.
Pipis udah makin pintar, cuci tangan juga. Cuci mulut nih yang masih belum benar, masih suka belepotan, hihihi.

Terus berkembang ya, Cinta! I'm so proud of you! :-*

[Jason] 11 Bulan


Ketahuan kan, kebiasaan Mama pas kuliah dulu: SKS alias Sistem Kejar Semalam. Punya waktu sebulan buat update blog, tapi selalu tunggu detik-detik terakhir. :-p
Tapi bukan disengaja, untuk nulis kan diperlukan waktu, tenaga, dan mood. *halah!*

Gini deh saking lamanya ditunda, Mama jadi bingung mau nulis apa.

Yang pasti sih, jalan makin oke. Udah suka mutar-mutar gitu, lenggak-lenggok kayak lagi jalan di catwalk aja.

Jason juga suka banget ciuman. Jadi tuh kalau Mama lagi gendong Jason di Tragetuch, Jason suka melongokkan kepala supaya bisa lihat Mama sepuas hati, lalu buka mulut lebar-lebar. Ini nih artinya, "Cium!"
Nah, kalau dicium, langsung bahagia dan kembali lihat sekeliling. Kalau dihiraukan? Protes! Langsung deh bilang, "Ngeeeeh!!!" terus sampai dapat ciuman.

Tetap anak mami banget. Apa-apa Mama. Dipeluknya sama Mama, nggak peduli punggung Mama udah sakit bukan kepalang (bahkan saat di dokter aja masih minta gendong!). Diambil alih sama Papa langsung nangis kejar sambil tari kejang. :))

Makannya sempat ngadat, nggak mau makan bubur sayur-daging. Maunya bubur buah. Tapi saat itu ternyata pas lagi nggak enak badan. Setelah 4 hari, kembali lagi makan normal. Sekarang udah benar-benar bisa membedakan makanan, nggak mau kalau makanannya beda dari makanan Mama. Pokoknya harus sama. Nggak mau juga dipotong kecil-kecil, padahal gigi masih 5. Susahnya tuh ya karena Jason masih banyak alerginya, masih harus pantang ini-itu. Terpaksa deh, Mama makannya setelah Jason kenyang, tapi karena itu pun masih suka dipajak, jadi seringnya ya pas Jason bobo. Kalau makanan Koko Marian dan Papa sih masih bisa ditutup-tutupin sama gelas atau gulungan tissue gitu jadi nggak terlalu kelihatan dari sisi Jason. Kasihan aja kalau mereka juga harus "puasa". =))

Bukan cuma makanan, tapi minuman juga. Ngotot banget harus lihat isi gelasnya Koko Marian. Kalau gelas Papa dan Mama kan transparan, jadi langsung kelihatan. Terus lebih bahagia lagi kalau boleh nyoba.
Suatu waktu, Papa nuangin jus jeruk ke gelas Koko Marian. Jason langsung ngamuk, teriak-teriak minta juga, nunjuk-nunjuk jus jeruk gitu. Begitu dapat, baru deh senang dan puas.

Ngoceh juga udah mulai nih: "Papapapa", "Da! Da!" (sambil nunjuk-nunjuk).
Tidur malam udah oke, tidur siang masih marah-marah dulu tapi setidaknya sudah mau tidur siang di ranjangnya sendiri, hihihi.

Terus kalau lihat Mama kerja tuh, kadang suka nggak senang. Misalnya nih, pas Mama harus sedot debu, eh malah dimatiin (jangan tanya, tahu dari mana tombol yang satu itu buat matiin), Mama nyalain, dimatiin lagi. Atau kalau selesai nyuci, baju kering yang harus dilipat itu kan ditaruh di keranjang. Nah, baru juga beberapa dilipat, Jason malah naik ke keranjang dan duduk di situ, tertawa lebar. Pas Mama mau ambil baju, Jason langsung geleng-geleng sambil goyang-goyangin tangannya (tanda kalau Jason nggak suka atau nggak mau). Lucu deh, walaupun suka gemas karena kerjaan jadi nggak ada yang beres, hahaha.

Sekarang cerita sedih. Jason sakit, bahkan sampai entry blog ini ditulis, Jason masih belum sembuh. Jason dan Mama bahkan sampai sempat menginap di RS karena Jason nafasnya tersengal-sengal. :-(
Dokter maunya minimal 2 malam, tapi ngotot aja deh, semalam cukup. Bukannya kenapa, tapi karena Jason nafasnya udah nggak bermasalah lagi, cuma tinggal batuk dan pileknya. Ditambah lagi, selama di RS Jason dipasang kabel infus dan juga kabel buat mengawasi kadar oksigen di dalam darah. Nah, karena kabel-kabel itu, Jason harus duduk diam dan tenang. Masalahnya, mana bisa seorang Jason anteng-anteng gitu. Adanya juga lari sana-sini sampai selang tertarik maksimal dan itu infus hampir copot. T_T
Ya harus disyukuri sih, biarpun sakit masih aktif, hehehe.

Love you, mein Spatz! :-*

Donnerstag, 22. September 2011

[Marian] 39 Bulan


Ngebut, karena besok udah 40 bulan, hihihi.

Selama bulan Agustus, Marian ikut acara Kinderfreizeit, dari jam 07:30 - 12:30. Hitung-hitung latihan mau masuk TK di bulan September. Tahun ini temanya "Hellas - Die Griechen kommen."
Berhubung masuk grup usia paling kecil (dan memang paling muda juga), jadi ya nggak terlalu banyak berhubungan dengan tema sih. Kegiatannya ya menggambar, main (di dalam maupun di luar ruangan), nyanyi, dan menari.

Hari pertama, Mama sempat temani sebentar, kirain bakal 3 jam di situ, eh ternyata cuma setengah jam udah nggak perlu mamanya lagi, ya udah Mama dan Jason pun kabur. :-D
Hari kedua dan seterusnya sih Mama nggak perlu ikut-ikutan lagi. Cukup Papa yang antar dan jemput. Di hari terakhir malah mau sampai jam 17:00, dan makan siang pun di situ.

Setiap hari Kamis, ada Elternfest. Jadi para ortu diundang untuk lihat tarian dan nyanyian anak-anak, terus ada makan-makan (sosis dan roti, kue, salad). Di Elternfest minggu terakhir, Oma Ilse dan Opa Georg pun datang dan menyaksikan Marian menari (cieh, kesannya menari tunggal gitu, padahal sih nggak..., hihihi).

Bukannya mau GR atau gimana, tapi nyatanya Marian terkenal banget di situ. Para pengasuh bilang kalau Marian itu lucu dan menggemaskan banget, sekaligus kalau ngomong nggak berhenti. Marian bahkan nyiptain kata "Zänelpuhps" yang artinya entah apa, dan ini jadi trademark Marian di Freizeit. Setelah Freizeit berakhir pun, Marian masih suka disapa para pengasuh (bahkan dari grup lain) di jalan.
Mama cuma bisa mengartikan, Marian pintar bawa diri di luar. Nakalnya di dalam rumah ternyata dikhususkan untuk Papa dan Mama. :-D

Montag, 29. August 2011

[Jason] 10 Bulan



Anak Mama udah bisa tidur sendiri lagi! Lega banget deh, hahaha. Akhirnya berhasil juga tuh program belajar tidurnya. Sekarang sih tinggal taruh di tempat tidur terus nyanyiin 1 - 2 lagu, cium kening, terus tinggalin dalam keadaan bangun. Terus kalau pagi (biasanya sekitar jam 5 - 6) bangun minta nenen, setelahnya disuruh bobo lagi juga mau. :-D
Tengah malam juga kalau terbangun ya tidur lagi sendiri, nggak perlu Papa dan Mama lagi. Asyik deh, kayak pas masih kecil dulu.
Tapi untuk itu, perangnya minta ampun deh. Sempat di subuh ke-3, berpikir untuk menyerah, tapi Papa menyemangati. Siang hari pun susah karena Jason nggak mau bobo sendiri padahal ngantuk berat, jadinya sempat deh ketiduran di meja makan, atau di paha Mama, dada Papa, dan di karpet. But it's over now! :-D

Udah makin berani juga berdiri dan jalan tanpa pegangan. Bikin gemas deh, apalagi kalau pas ketawa dan 5 giginya kelihatan.
Sempat beberapa hari juga di Koblenz, dan otomatis jadi digendong dan diciumin Oma-Opa mulu. Oma Bärbel bilang, Jason itu anak kuat. Kalau diganggu koko, nggak langsung nangis (selama nggak ada Mama alias tempat mengadu), tapi kalau diganggu terus...ya balas.

Naik tangga juga udah ahli. Kalau lihat tangga langsung pengen naik, nggak mau digendong. Suka nyoba juga manjat-manjat, entah sofa, meja, atau kardus. Yang penting manjat.
Terus, kalau dilarang, suka marah. :))

Apa lagi ya? Udah mulai suka joget kalau dengar musik. Terus mulai pengen makan makanan Mama. Dikasih deh, coba-coba makan apel, wortel, zucchini, bonteng, pisang. Latihan gigit-gigit gitu, dan Jason pun senang. :-*

Donnerstag, 11. August 2011

[Jason] 9 Bulan



Posting di detik-detik terakhir lagi, hihihi.

Udah bisa apa aja nih anak bungsu Mama saat usia 8 hingga tepat 9 bulan? Bisa berdiri dan jalan a la kepiting alias merayap menyamping. Udah punya gigi juga, sepasang di gusi bawah. Merangkak juga udah cepat banget. Ketawanya tetap lebar dan lucu, kayak ketawa Mama pas bayi dulu, hihihi...

Tidurnya belum membaik tapinya, malah parah banget deh. Makanya pas liburan di peternakan di Schwarzwald, diadakan program latihan tidur. Wah parah banget, teriak-teriak sambil menangis abis-abisan. Sedih sih, tapi mau gimana lagi... Papa yang bertugas menenangkan Jason karena kalau Mama yang datang, malah makin histeris kalau nggak dapat nenen. Pas sakit bulan kemarin itu tuh, jadi terbiasa nenen mulu. Jason awalnya sama sekali nggak mau tidur. Berdiri terus dan menangis. Bahkan beberapa kali tertidur dalam posisi duduk. Setelah beberapa hari, baru deh terlihat hasilnya, jadi lumayan...walaupun tetap aja harus perang dulu kalau nyuruh Jason tidur, tapi Jason udah mulai bisa kembali tidur saat tengah malam terbangun.

Terus apa ya... Oh iya, udah mulai belajar naik tangga. :-D
Tentunya kalau nggak Papa ya Mama berdiri tepat di belakang Jason untuk jaga-jaga.
Jason juga makannya banyak dan lahap, kecuali pas mau tumbuh gigi itu. Saking banyaknya, Papa dan Mama sampai ngeri kalau perut Jason kekenyangan. Serba salah ya, kalau dikit makan dipermasalahkan, makannya banyak...malah ketakutan. :))

Dienstag, 26. Juli 2011

[Marian] 38 Bulan


Sebentar lagi harus gelar pesta 100 cm deh. Marian udah makin tinggi aja, nyaris 1 m.

Yang bikin sedih, makin lama Marian makin nakal, bandel, dan melawan. :-(
Nantang gitu ke Papa dan Mama, melakukan hal-hal yang dilarang dengan sengaja. Kalau dibilangin, malah lagi dan lagi dilakukan sedetik setelah dikasih tahu.
Terus masih suka mukul dan nendang Jason.

Belum lagi kata-kata yang dikeluarkan bikin kuping panas. Misalnya, "Saya pukul kamu sampai mati!" atau "Saya pipisin kamu sampai basah!"
Nggak tahu itu belajar dari mana...! Capek deh rasana ngasih tahu kalau kalimat-kalimat itu nggak pantas untuk diucapkan. Capek juga coba ngasih gambaran apa itu artinya mati, dan Papa-Mama sedih dan gusar mendengar Marian teriak-teriak gitu ke Jason.

Makan juga tetap nggak mau duduk diam. Kayak cacing kepanasan banget deh, plus ngoceh nggak ada abisnya. Belum lagi itu dengan mulut penuh, nyembur-nyembur dengan sengaja. Atau lempar-lempar makanan. Kalau udah gini nih, Mama naik pitam. Sakit gitu lho, lihat makanan digituin. Syukur banget kita masih punya makanan, nggak kayak orang-orang yang kelaparan.
Terus ya konsekuensi dari yang makan dijadiin mainan ya nggak ada makanan lagi, nah Marian pun ngamuk berat. Marah, teriak, mukul Papa dan/atau Mama.

Terus kacamata Papa juga bolak-balik diambil dan dilempar ke lantai. Padahal kan berapa bulan yang lalu, udah korban tuh satu kacamata Papa, rusak. Tapi ya itu, dihukum kayak apa, dimarahin kayak apa, tetap aja nggak belajar.

Dihukum time out juga nggak mempan. Diambil barang kesayangannya pun nggak mempan.
Rasanya tuh makan hati, sakit banget hati ini. Mama sering bertanya-tanya, ke mana perginya anak Mama yang manis itu?

Semoga aja dengan Marian bentar lagi masuk TK bisa membantu kita semua keluar dari situasi ini. Tadi Mama udah ngobrol sama guru Marian, dan dia janji akan bantu.